Jalan-Jalan ke Pasar

Hari Sabtu/Minggu adalah waktunya belanja kebutuhan sehari-hari, waktunya isi kulkas. Belanjanya di pasar tradisional dekat rumah. Bunda berdua dengan ayah naik motor, seringnya belum mandi hehehe.

Sekarang kita ajak juga Hamad ke pasar untuk lebih mengenal lingkungan dan melihat banyak hal menarik. Kostum Hamad ke pasar sih biasa banget, pake baju lengan kutung, celana pendek + pospak, dan topi. Hamad digendong oleh Bunda pake kain batik.

Di Pasar Sukapura ini kita belanja ikan segar untuk persediaan selama seminggu, kalo belanja sayur beda lagi tempatnya yaitu di Pasar Kaget dekat jembatan arah ke Plumpang disitu kita punya penjual sayur langganan, bu Minah.

Penjual ikan letaknya dilantai 2, pojok belakang pasar dan pastinya becek 😦 (itulah kenapa jarang mandi sebelum ke pasar). Hamad sudah beberapa kali diajak ke pasar ini dan alhamdulillahnya ga protes dengan bau-bauan yang ada. Wah, mpuk (sebutan buat penjual ikan yang orang Madura ini) lagi rame pembeli jadi kita pilih-pilih dulu ikannya dan Hamad tuh maunya ikutan pegang-pegang ikan ya ga kita kasihlah kan bau amis. Ayah berinisiatif main wayang ikan dengan pelakon tunggal (kalo pake banyak ikan ntar dimarahin mpuk), jadi ikannya didekatin ke mukanya Hamad dan reaksi Hamad adalah mengamati, berceloteh, dan pengen megang ikan juga sama sekali ga takut padahal Ayah juga ada mainin ikan tongkol yang beratnya hampir 3 kg. Hebat anak ayah dan bunda ini ga takut ikan dan ga rewel, hehehe ya iyalah ikan kan makanan Hamad sehari-hari.

Setelah beli ikan, kita ke penjual bumbu untuk beli bumbu ungkep buat ikan. Kenapa ga bikin sendiri? duh beli ikannya aja ada 5 kg cape deh kalo harus ngulek bumbu lagi atau mblender bumbu di rumah, sayang blendernya. Lagian bumbu ungkepnya masih fresh koq.

Di dekat penjual bumbu ada penjual baru nih, jualan telor dari telor puyuh sampe telor bebek. Tadinya pengen beliin Hamad telor puyuh yang harga per butirnya Rp 250, ayah tawar jadi Rp 500 untuk 3 butir eh ga dikasih sama abangnya. Yo wislah pergi aja deh. Karena pagi ini belum masak jadi kita beli daun singkong, kelapa parut dan ikan teri untuk dibuat sayur daun singkong.

Puas belanja dilantai 2, kita turun dan bunda bilang ke ayah untuk beli pisang kepok untuk digoreng kan lumayan ada cemilan di rumah daripada beli di abang-abang. Menuju tukang pisang ada aki-aki penjual belut sayangnya belutnya sudah habis, biasanya beli belut buat Hamad biar gesit dan proteinnya kan tinggi bagus buat Hamad (enaknya jadi Hamad, gizi terjamin). Di rumah sudah ada tepung terigu jadi enak kan kalo bikin pisang goreng. Pisang kepok sesisir harganya Rp 6000 (lagi-lagi ayah yang nawar, bunda mah ga bisa nawar).

Selesai deh jalan-jalan ke pasarnya, banyak juga tentengannya bunda kebagian bawa 1 kantong kresek isi pisang, kelapa parut, bumbu dapur, dan teri. Ayah yang bawa daun singkong dan ikan.

Biasanya ke pasar sekalian juga beli minyak goreng di agen yang letaknya didepan pasar jadi kita mampir dulu, sebenarnya udah repot gendong Hamad sambil bawa belanjaan tapi nanggung ah sekalian aja.

Perjalanan belanja tidak berhenti sampai itu saja, diperjalanan pulang kita belanja beras 25 kg yang ditaruh diatas tangki bensin. Mungkin kalo difoto kelihatan full loaded banget motornya.

Enaknya belanja di pasar tradisional yaitu murah, bisa nawar (ini keahlian ayah), pilihannya banyak meskipun standar (ga ada yang jual ikan salmon). Sebelnya ya becek, sempit, bau dan campur-campur tukang jualannya. Bunda sih bukan promosi pasar tradisional ntar dikira kampanye lagi, buat bunda belanja dimana saja ok ga masalah, paling kantongnya yang bermasalah 😉 dan kita mau mengedukasikan ke Hamad bahwa ke pasar itu selain menambah pengetahuan mengenai jenis ikan, sayuran, buah juga belajar transaksi jual-beli, belajar komunikasi, belajar mengenal lingkungan pasar, dll wah banyak juga ya. Satu hal yang bunda suka mengajak Hamad yaitu ga rewel dan kelihatan banget kalo dia tuh mengamati semuanya dan berani mencoba tantangan yang ada. Syarat ngajak Hamad ke pasar atau ke tempat outdoor cuma satu Hamadnya dalam kondisi sehat.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s