Looong March

Bulan Maret ini khususnya minggu terakhir terasa lamaaa sekali! *tapi baru sempat nulis diawal April*

Mari ngerekap lagi seminggu terakhir di bulan Maret bunda ngapain aja (ngeblog modelnya rekapan mulu).

Senin. Ada potluck, bunda bawa banana bread yang sudah dibaking dari minggu malam. Alhamdulillah teman-teman kantor suka dan kagum aja gitu kalo bunda bisa baking hehehe itu sih emang resepnya gampil dan anti gagal (terima kasih ke TUM atas resepnya, ke otang tercinta yang membakar dengan sempurna, ke orang rumah yang sudah bantuin). Hari ini kepala rasanya berasap karena ngotak-atik angka di draft kontrak yang mana harusnya bukan kerjaanku. Pulang kerjanya bete karena lama menunggu dijemput ayah yang lagi banyak kerjaan ditambah nunggu hujan selesai, terpaksa nunggu di lobi kantor karena ruangan sudah dikunci.

Selasa. Orang-orang di kantor sih lagi sibuk, ya bunda bantu-bantulah teknisnya. Pulang kerja sendiri daripada bete nungguin ayah seperti kemarin, kebetulan ayah besok dinas luar kota jadi banyak yang harus disiapkan. Oya hari ini kan demo anti kenaikan BBM, perjalanan pulang kerja biasa saja sampai di simpang Senen baru deh ketemu demonstran yang sedang merusaki pos polisi, mobil patroli dan sepeda motor. HUH!

Rabu. Bunda ngantor sendiri, ayah jam 4 subuh sudah berangkat ke bandara. Pagi drama karena Vito nangis minta bunda di rumah saja.

Kamis. Vito ikut ngantor. Yak resmi deh bunda jadi ibu-ibu yang kerja sambil momong anak. Pulangnya lihat demo lagi di depan RSCM, bakar ban dan sudah bunda tanamkan ke Vito tindakan tersebut gak pantas ditiru. Sebelum naik metromini kita mampir dulu ke stasiun Senen, biasa deh lihat kereta kesukaannya Vito. Sekitar jam 6 sore kan banyak tuh kereta lewat, Vito puas dan lep langsung tidur di metromini sampe harus digendong pas turun mana banyak printilannya.

Jumat. Berangkat macet di Semper – Plumpang duh bikin was-was kirain demo eh gaktaunya cuma truk kontener. Kenapa khawatir? Soalnya pas kamis malam naik metromini bunda curi dengar obrolan supir dengan temannya bahwa akan ada demo akbar, orang luar Jakarta berdatangan buat demo. Duh! Cemas tingkat tinggi mana TL penuh dengan twit meresahkan. Bunda tetap mencoba tenang sampe siang balik dari pasar kaget dibelakang kantor ketemu teman angkatan yang bilang “pulang mbak, khawatir demo seperti 98” ditambah pas masuk ruangan orang-orang sibuk mau pulang. Ikuttt… ternyata memang ada instruksi dari ibubos bahwa pegawai perempuan diminta pulang cepat, terima kasih ibubos. *biar deh kali ini bias gender*. pulangnya nebeng dan ngelanjutin taksi sampe rumah dan memang ya dari kantor sampe jalan pramuka tuh sepi banget hanya sedikit kendaraan yang melintas asli nambah parno mana supir taksi nyetelnya radio update status demo pula. Untunglah masuk Kelapa Gading hingga rumah, aktivitas orang-orang yang bunda lihat seperti hari-hari biasa. Fyuhhh legaaa… Sampe rumah anak-anak lagi tidur dan senang banget pas tau bundanya pulang cepat. Sesorean kita main di depan rumah 🙂

Asli deh demo, BBM, parpol, DPR bikin mood bunda jadi jelek pikiran negatif mulu bawaannya pengen nyinyir ala pengamat, pengen bikin kultwit panjang. Astagfirullah…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s