LKS Sekolah

Kepancing buat nulis soal LKS yang tadi pagi rame dibahas di timeline πŸ˜› ini sih pendapat bunda ya berdasarkan pengalaman bersekolah dulu.

IMHO, buku LKS (Lembar Kegiatan Siswa, betul bukan ya arti singkatannya?) itu jualan penerbit ke sekolah, ngeringanin beban guru buat kasih tugas tambahan alias PR. Gak tau deh apakah ada persyaratan dari Dikbud (sekarang bukan Diknas lagi ya) mengenai penerbit yang boleh menerbitkan buku LKS. Harusnya pihak sekolah disempatkan untuk menyeleksi buku LKS yang akan diberikan ke siswa jadi begitu ada materi yang tidak sesuai bisa langsung diketahui. Kalaupun terlanjur dan menemukan materi yang tidak sesuai ya langsung komplen ke penerbit dan ditembuskan ke Dikbud biar nyaho gitu.

Pengalaman bunda dulu sih males banget kalo disuruh beli buku LKS (nambah biaya saja) apalagi ada embel-embel wajib karena mempengaruhi nilai. Buku LKS kan tipis ya kayak majalah tapi males baca apalagi jawabin soalnya mending beli majalah Bobo sekalian kan ada soal Bobo tuh yang kalo sudah mentok bisa ngintip kunci jawaban di halaman lain yang biasanya dicetak terbalik. Enak kan combo gitu daripada beli buku LKS dan kunci jawaban terpisah trus salah cetak hahaha.

Oya tadi baca komen di timeline tentang masalah LKS ini jadi kasihan sama orangtua yang emosian dan langsung meledak marah dan nyalah-nyalahin.

Balik lagi ke pengalaman dulu, sedikit bercerita bahwa bunda dulu waktu SMP pernah loh komplen ke Dikbud dan dijawab. Jadi ada suatu waktu muncul peraturan baru bahwa di hari tertentu siswa boleh berpakaian bebas, waduh bunda sih kurang setuju ya secara mungkin sudah tertanam diotak kalau sekolah ya seragam dan juga karena bunda merasa gak punya cukup pakaian bebas yang layak dipakai (anak SMP jaman dulu disuruh mikirin baju?). Pas hari berpakaian bebas benar saja ada gaya berpakaian yang aneh gak pantes. Nah bunda komplenlah ke Dikbud (nyari alamat Dikbud Jawa Tengah dari majalah MOP) tentang hal ini pokoknya bunda gak setuju dengan adanya peraturan hari berpakaian bebas di sekolah. Gak tau apakah karena bunda kirim surat komplen tsb atau memang ada tindak lanjut dari pihak Dikbud ke sekolah maka minggu berikutnya tidak ada lagi hari berpakaian bebas hehehe bunda pun dapat balasan surat komplen ya intinya terima kasih atas saran dan kritik gitu. Bunda sempat takut loh ngirim surat komplen ntar diblacklist oleh Dikbud ntar susah ngelanjutin sekolah *ngayal ketinggian*

Jadi benang merahnya kita berhak kok memberikan saran dan kritik tapi gak perlulah marah gak jelas, toh sistem yang buat manusia juga yang tak luput dari salah dan dosa *apeu*

Advertisements

2 thoughts on “LKS Sekolah

  1. rasanya wkt anak2 TK sy pernah liat guru2nya lagi nyeleksi buku2 pelajaran yg akan di gunakan untuk SD tahun ajaran berikutnya (kebetulan TKnya anak2 ada SDnya juga). Jd sy rasa memang sebaiknya SD sebelum menerima buku2 begitu aja hrs menyeleksi & mempelajari dulu.. Dan kita sbg org tua juga bisa ikut mengkritisi.. Dan sy setuju utk tdk menyelesaikan masalah dg marah2 gak karuan πŸ™‚

    Like

    • Halo Mbak Mira, memang seharusnya pihak sekolah dan orangtua diawal tahun ajaran menyeleksi buku pelajaran ya biar tidak menemukan materi yang tidak sesuai.

      Soal yang marah-marah ditimeline twitter memang ngeselin soalnya kan marah itu menular πŸ˜›

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s