Libur 4 Hari

Yeayyy! Awalnya kan galau harpitnas apa bukan trus bela-belain googling keputusan menteri tentang cuti bersama, lumayan kan kalo diliburkan kalo gak juga gapapa sih *boong banget* πŸ˜€

Memangnya libur 4 hari mau ngapain aja? Hehehe gak ada rencana juga sih, pengennya ke Bandung tapi ayahnya lagi ada acara outbond kantor, mau disusulin gak bisa juga karena pulang-pergi bareng rombongan kantor. Ya sudah lain kali aja deh mewujudkan keinginan Vito buat jalan-jalan naik kereta ke Bandung πŸ™‚

Kamis. Pagi kita belanja lauk pauk sekalian nyari perlengkapan outbond ayah di Lembang. Ribet deh yang mau outbond perlengkapannya segambreng tapi demi azas penghematan anggaran cuma beli kaos kaki, topi kupluk dan celana pendek sisanya permak dan pake barang yang sudah ada. Oiya dekat dengkul sebelah kiri bunda kan digigit serangga dan bengkak, cenut-cenut bikin susah jalan mau dibiarin sembuh sendiri kok ya lama akhirnya sore hari pas anak-anak masih tidur berdua sama ayah ke klinik buat berobat. Malamnya ngantuk banget tapi dipaksa melek buat bantuin packing, bunda bagian QC dan ngomel-ngingetin gitu deh πŸ˜›

Jumat. Ayah berangkat ke kantor dengan tas ransel super berat mana bawa telur rebus buat konsumsi kelompoknya. Kita yang di rumah sih gak ada acara, teteh-simbak dari kemarin sih lagi beberes rumah, jemur kasur dll. Sepi juga gak ada ayah…

Sabtu. Sengaja gak masak soalnya mau pergi ke acara perkenalan keluarga alias semi lamaran sepupu gitu deh. Dibilang semi lamaran karena emang baru perkenalan antar keluarga tapi juga ada acara tukar cincin gitu. Sepupu yang dulu masih kecil-kecil ternyata sudah lulus kuliah, sudah kerja, dilamar pulak… Betapa tuanya diri bunda πŸ˜€ Acaranya di Pondok Kelapa, hitungannya lumayan dekatlah naik taksi tinggal lewat tol belakang trus gak gitu jauh dari pintu keluar tol Kali Malang. Karena gak ada ayah dan mobil harus dibenerin dulu jadi bunda, Vito-Ghita, teteh-simbak naik taksi yang nyasar kelewatan dikit. Acaranya seru, banyak makanan #eh mana pulangnya dibekalin banyak banget. Perlunya datang ke acara keluarga gini kan buat mempererat tali silaturahmi ya karena biarpun sama-sama tinggal di Jabodetabek tapi jarang banget bisa ketemuan.

Minggu. Eh cepet juga udah hari minggu, habis juga long weekendnya. Di rumah saja menunggu ayah pulang outbond. Alhamdulillah bengkak di kaki sudah baikan. Siang iseng ngerapiin bingkai foto yang berserakan di ruang keluarga dipindah ke dinding ruang tamu. Next pengen ganti korden pake kain motif chevron warna kuning putih. Dindingnya sudah full warna hijau jadi biar lebih cerah pilih warna kuning dan putih. Kudu nyari dulu bahannya dan disaranin @magensaa beli kain trus dicat sendiri bareng anak-anak. Great idea!

Datar ya liburan long weekendnya? Ah siapa bilang justru dapat banyak pembelajaran di twitter. Namanya liburan leha-leha di rumah, anak ada yang jagain ya emaknya twitteranlah πŸ˜› dan entah kenapa hot banget topiknya (tegangan tinggi banget nih emak-emak seTL). Trending topics dikalangan mahmud adalah mengenai micronutrien pada MPASI dan Pro-kontra Vaksin. Bunda sih lebih tertarik ditopik pertama. Awalnya kan opa DSA @hardiono yang menjawab pertanyaan tentang MPASI bayi : 2x makanan instan dan 1x home made, langsung dong buibu komentar defensif mana opa DSA gak langsung merespon (kewalahan kali ya diserang buibu). Langsung deh paginya menelusuri kultwit, sedikit paham apa yang dimaksud trus baca juga link WHO. Ngerti deh maksudnya bukan di MPASI instannya tapi lebih ke pentingnya mencukupi kebutuhan micronutrien pada MPASI bayi. Menurut opa @hardiono: Bagaimana solusi untuk memenuhi kebutuhan mikronutrien? 1. suplemen, 2. fortifikasi, 3. belajar memberi MPASI alamiah yang baik. Tuh, MPASI home made tetap juara kok tapi sebagai ibu sayang anak ayo belajar lagi bikin menu dan mengolah MPASI agar tercukupi kebutuhan nutrisinya. Oya tanda anak kekurangan mikronutrien terkadang tidak dapat dilihat secara kasat mata tapi bisa menimbulkan dampak serius pada tumbuh kembangnya. Sebelum rame topik ini kan pernah ada bahasan Anemia Defisiensi Besi (ADB) yaitu kekurangan zat besi (salah satu mikronutrien) yang dapat diketahui dengan cara tes darah lengkap. Ternyata berkaitan kan? Kalo mau baca lebih lengkap tentang screening ADB bisa baca diblognya @amaliacakra deh. Bunda pengen segera mengajak Vito dan Ghita screening ADB, katanya sih sakit tapi lebih baik tau sekarang daripada diam dan terlambat. Simposium IDAI mengenai mikronutrien ini kabarnya kan disponsorin produsen MPASI instan ya tapi mikir sisi positifnya saja deh toh kita bisa lihat DSA mana yang buntutnya jualan produk. Memang malesin sih kalo disuruh riset, belajar, baca artikel WHO tapi sekali lagi kan ini demi anak πŸ™‚

Topik berikutnya yang rame adalah tentang pro-kontra vaksin, gak nyimak langsung karena pas ada acara keluarga. Baca TL juga malah puyeng πŸ˜› Gini aja deh pendapat bunda:
– Jangan terlalu banyak baca cerita konspirasi deh, mempengaruhi pola pikir loh, coba berpikir jernih.
– Positive thinking. Semoga dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan bertambahnya ilmuwan muslim yang terlibat dalam pembuatan vaksin maka gak ada lagi komposisi/kandungan/katalisator/dll yang bersifat haram. Kan kalo gak mau dibohongin ya kita belajar untuk tau dong bagaimana prosesnya.
– Anak kita gak hidup sendiri. Bagi pro vaksin adanya anak yang tidak divaksin trus sakit itu horor banget loh ntar kalo menular bagaimana? Kan lebih bahaya sakitnya?

Sudah dulu ya, siap-siap menyambut Senin πŸ™‚

Advertisements

One thought on “Libur 4 Hari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s