Decathlon Time


Saya taunya decathlon itu sejenis lomba atletik, memang benar sih tapi yang dimaksud di sini adalah toko perlengkapan olahraga yang baru buka di Alam Sutera.

Penjualan online sudah bisa dilakukan sebelum grand opening dengan pilihan kirim ke alamat atau bisa diambil di toko (harus banget ya nyebutnya dengan toko :D). Saya termasuk yang ikutan bikin akun belanja di web decathlon terus asyik pilih-pilih walaupun pas checkout banyak yang dihapus (tanggal tua kakak…) :D. Saya pilih ambil barang di toko biar bisa cek ombaklah… BTW, biarpun Alam Sutera masih Tangsel mendekati Tangerang tapi jaraknya lumayan jauh dari rumah, kalau dekat bisa deh buka jastip.

Decathlon adalah sport retailer asal Perancis. Decathlon brings the joy of sports to people across the world by developing innovative and affordably priced sportswear and sports. Lokasi toko Decathlon ada di sebelah IKEA Alam Sutera, dekat dengan GTO. Masuk ke toko Decathlon memang bikin aura gembira, mata berbinar dan beberapa barang memang harganya terjangkau. Biasanya kan toko perlengkapan olahraga spesifik berdasarkan cabang olahraga, jarang yang komplit nah di Decathlon perlengkapan olahraga yang ditawarkan cukup beragam bahkan di beberapa cabang olahraga yang sedikit peminatnya seperti berkuda, saya jadi tau bentuk fisik celana jodhpur kemudian ada net bulutangkis portabel, dan beberapa inovasi lainnya dalam peralatan olahraga yang baru saya ketahui. Di tokonya kita pun bisa mencoba berbagai peralatan olahraga. Senang deh, bocils dan suami mencoba alat panahan, sepeda, skuter, badminton, bola, panjat tebing… eh banyak ya…

Terus saya bermimpi keluarga saya suka olahraga semua paling tidak olahraga rekreasi bukan olahraga prestasi, ya banyakin aktivitas outdoor gitu. Oke, sekarang bikin wishlist dulu. Ada beberapa barang incaran dan harus nabung dulu. Oiya, di area dekat parkiran disediakan playground lebih tepatnya area skate board, kalau cuma mau nonton bisa kok duduk manis di kursi yang disediakan oleh IKEA. Di Decathlon tidak ada tempat makan ya, jadi melipir saja ke restoran IKEA kalau misalnya laper banget kalau belum lapar banyak kok tempat makan di sekitar Alsut.

 

Advertisements

Hafsha 3 Tahun

Nenek masak nasi kuning untuk merayakan ulang tahun Hafsha yang ke-3. Nasi kuningnya doyong karena di dalamnya ada harta karun berupa potongan ayam goreng :D.

Setelah berfoto dan sarapan nasi tumpeng, saya ajak Ghita dan Hafsha untuk mengikuti acara #dreameshdiyclub di grand opening The Children’s Place di Plaza Indonesia. Pengennya dandanin anak ya karena ke acara pembukaan toko baju anak masa kucel tapi anaknya punya pilihan sendiri (termasuk Hafsha). Huft.

Dari rumah kami diantar tante ke stasiun Rawa Buntu lanjut dengan commuterline menuju stasiun Sudirman. Agak nekat nih bawa 2 bocils naik kereta di saat sakit migren. Ya kalau sakit banget terpaksa pulang deh. Lumayan repot sih waktu berganti peron di stasiun Tanah Abang dan berganti naik taksi menuju Plaza Indonesia.

Niat utamanya beneran buat ikutan #dreamesdiyclub saja eh ternyata pembukaan toko baju anak ini happening banyak selebgram dan artis yang datang. Duh, remah rempeyek deh diriku. Dan bocils khususnya Hafsha memang khusyuk untuk bebikinan, tetap asyik mewarnai tote bag walaupun ada fashion show melintas di depannya. Trus selesai mewarnai bosen dong, ngajak jalan ke sekitar mall dan nyangkut bermain lego di Toys Kingdom. Gak bisa deh emaknya jadi buzzer :D.

Setelah puas dan bosan, kami berpindah ke mall sebelah untuk makan siang. Repot juga karena sepatu Hafsha kebesaran, mau gak mau minta gendong. Sebelum menuju food court yang berpindah lantai, kami melewati department store siapa tau ada diskonan sepatu anak. Nyatanya gak ada :(.

Yasudahlah isi perut dulu, untung dapat spot meja kosong jadi bocils bisa duduk menunggu sementara saya antri beli makan. Sekarang kalau beli makan beneran hitung kepala karena ludes dimakan, gak bisa berharap sisaan. Sudah gak jadi tong sampah lagi :D.

Eh ternyata sebelah tempat makan ada diskonan Seibu, iseng masuk nitip tas, siapa tau ada sepatu anak. Alhamdulillah ada, 2 bocils beli sepatu baru deh trus pas mau bayar saya inget-inget saldo di rekening cukup apa gak buat debit :D. November ini bulannya beli sepatu anak, iya 3 anak sekaligus.

Bonus dari belanja diskonan adalah minum kopi starbucks gratis, gapapa deh biarpun cuma hot coffee.

Sepatu baru langsung dipake bocils, senangnya punya sepatu baru dan kembaran. Perjalanan pulang lancar, bocils ketiduran di kereta. Sampai Rawa Buntu sudah ada tante yang menjemput dan setiba di rumah hujan deras. Wah, alhamdulillah gak kehujanan di jalan.

Lumayan seru birthday trip ala-ala girl’s day out. Kapan-kapan jalan lebih jauh dan lebih seru ya… No gendong tapinya karena besoknya tangan saya pegel.

Jogjakarta Trip

Pulang ke kotamu

Ada setangkup haru dalam rindu

Masih seperti dulu

Tiap sudut menyapaku bersahabat, penuh selaksa makna

Terhanyut aku akan nostalgi

Saat kita sering luangkan waktu

Nikmati bersama

Suasana Jogja

*monmaap Jogja bukan salah satu kota kenanganku #digetokwargaJogja

Liburan lebaran tahun 2016, cuma lewat saja di Jogjakarta. Masa SMA pernah PP Purwokerto-Jogja, pernah nginep juga tapi namanya juga anak sekolah cekak. DLK ke Jogjakarta sudah beberapa kali tapi kebanyakan ngendon di hotel atau gak kunker. Tapi kerjaan kemarin ke Jogjakarta bikin saya mulai menyukai Jogja kok…

BTW, jadi teringat bulan Agustus lalu sudah pernah ke Jogja dan sempat meet-up dengan Hani teman SMA yang sekarang bermukim di Jogja. Kok bisa kelewat gak diceritain diblog? Copas saja dari status FB deh.

20770405_10214236689539225_4673864012903663927_n

Meet up sama Hanny, teman SMA yg sekarang bermukim di Jogja. Obrolannya ya sekarang tentang parentingย ๐Ÿ˜‚.
.
.
Makasih ya Hanny, sudah repot nyamperin ke hotel di pinggir kota, bawain oleh-oleh trus drop-in ke Mirotaย Edit๐Ÿ˜˜. Kalo ke Jakarta kabarin ya… Semoga dipertemukan lagi bersama teman magic class lainnya juga. Bikin acara reunian kelas aja apa bu @happyfebriasih ?

Kunker Jogja ini bertemakan budaya, asyik jalan-jalan ๐Ÿ˜€ Di awali kunjungan ke Museum Benteng Vredeburg, Dinas Kebudayaan, dan gongnya sih kunjungan lapangan ke Candi yang sedang direvitalisasi. Ih banyak saja Candi yang sedang dipugar antara lain Candi Ijo, Candi Banyunibo, Candi Barong dan Candi Kedulan. Untuk Candi Kedulan ini bahkan masih panjang perjalanan pemugarannya, masih diekskavasi (dari tahun 1993) kalau ke sana seperti shooting film The Mummy deh, masih gali-gali lokasi candi. Selain ke beberapa candi tersebut, kami pun singgah ke candi kekinian yaitu Tebing Breksi eks penambangan batu. The most challenging experience adalah naik crane ke puncak candi perwara Prambanan. Ada tuh bikin vlog ala-alanya ๐Ÿ˜€



Pengalaman seru lainnya adalah kami diundang menonton Ketoprak Conthong lakon Angkasa Wutah Getihku di Taman Budaya Jogjakarta. Senang banget deh, walaupun ketoprak bahasa Jawa yang sebagian tidak kumengerti tapi sukses bikin ketawa terbahak-bahak. Makan malam kami pun cukup nasi kucing di lesehan Malioboro. Duh, BAHAGIA ITU SEDERHANA ya… pindah apa ke Jogja? mulai deh kalau ke daerah gini bandingin dengan kehidupan Jabodetabek.

Karena salah jadwal, saya pulangnya agak sore dan yang lain pulang duluan. Daripada mati gaya, saya jalan sebentar ke Pasar Beringharjo, bukan cari batik sebenarnya cari barang antik dan kriya. Ternyata Pasar Beringharjo luas ya… selama ini hanya tau bagian depannya saja, semakin ke belakang semakin beragam. Cuma beli tiwul dan jagung gerontol mentah dan karung terigu buat next weekend project. Di belakang Pasar Beringharjo ada toserba Progo, ya ampun ini surga emak-emak banget! walaupun toserbanya jadul dan berantakan tapi barang dagangannya komplit.ย Pengen deh belanja kriya dan perintilan rumah tangga cuma ngebayangin repotnya antrian bagasi, diurungkan deh niatnya. Next visit deh ya…

Aceh Trip

Tanggal 16-18 Oktober 2017, saya ke Banda Aceh dalam rangka monev beasiswa jadilah kunjungan kerja ke Universitas. Gak usah diceritain soal kerjaannya, ada kok di artikel media online kampus ๐Ÿ˜€ Cerita selipannya saja bagaimana di sela-sela wawancara kerjaan bisa sambil jalan-jalan ๐Ÿ˜€

Oiya, berhubung Aceh menganut syariat Islam, saya agak was-was nih jangan-jangan nanti ribet. Nyatanya bayar hotel saja bisa gesek debit, gak ketemu tuh sama polisi syariat (padahal ngapain juga parno, kan gak melanggar apapun), ngeri masih ada sisa gerakan (padahal warkop dan mini market saja buka sampe malam, hampir 24 jam. Aman pokoknya), trus di kampus kan ada bertemu dengan mahasiswa asal Papua dan mereka bisa berbaur dan diterima lalu ada quote dari salah satu mahasiswa Papua begini, “awal saya di sini belum bisa menahan emosi. Orang Papua keras, orang Aceh juga”. Makanya jangan kebanyakan baca berita Jakarta nih. Suudzon saja sis!

Yang jangan sampai terlewat pastilah kuliner Aceh. Etapi jujur ya, selama di Jakarta dan Tangsel ini saya belum bisa sreg sama rasa mie Aceh, terlalu blenek berbumbu. Jadilah pas diajak makan di Mie Razali sempat terpikir, “ada menu lain gak ya?” eh ndilalah, enak banget! kuahnya pekat tapi bumbunya terkecap halus di lidah. Pantesan Pak Jokowi saja pernah makan di sini. Selain Mie Razali kami juga mencicipi nasi goreng Daus yang posisinya bersebelahan dengan Mie Razali, makan siang di warung makan Cut Mun (ayam tangkapnya enakkk). Oiya, kami juga sempat nongkrong di warkop Solong, obat kangen kopi Vietnam.

Selain kulineran kami pun mengunjungi Masjid Raya Baiturrahman (masya Allah cantiknya) dan Museum Tsunami (merinding membayangkan peristiwa tsunami yang melanda Aceh, Al Fatehah).

Untuk oleh-oleh, saya beli tas bordir khas Aceh untuk mamah, peci untuk suami dan #1, tidak lupa beli kopi Aceh. Beli yang masih biji kopi biar lebih awet karena masih banyak stok kopi di rumah :D.

Balikpapan Trip

Selamat datang di Balikpapan *kucek-kucek mata* #sujudsyukur.

Alhamdulillah sepulang dari TCVtrip2017 dikasih kerjaan ke Balikpapan. At least, gak backpacker amat ya karena dibayarin kantor :D.

Kota Balikpapan adalah spesial di hatiku dan keluargaku karena kami pernah tinggal selama 3 tahun di sana (tahun 1988-1990), diingatanku sih masa indah tapi setelah dewasa saya baru tahu kalau kehidupan merantau kami susah. Karena acara dimulai malam dan keesokan harinya, maka tidak kusia-siakan kesempatan langka ini untuk bernostalgia masa kecil. Jujur sudah banyak yang lupa, maklumlah ingatan anak SD kelas 2-4 dan kota Balikpapan sudah banyak mengalami perkembangan.

Setiba di hotel, check-in lanjut cari makan siang di mall. Hotelnya satu blok dengan mall ๐Ÿ˜€ senang deh anak kota kalau hotel dan mall jadi satu. Balik ke rencana nostalgia, sayangnya saya lost contact dengan teman masa kecil (dulu kan gak ada sosmed ya) dan tidak ada sanak saudara di sini, ada teman SMA yang kerja di Balikpapan tapi karena akhi dan gangguin jam kerja ya gak enaklah mau minta tolong. Saya bingung kan tapi…

UNTUNGLAH ADA OJOL!

Jadilah saya pesan ojol dengan rute ke Balikpapan Permai dan di perjalanan saya utarakan maksud sesungguhnya yaitu minta diguide keliling kota Balikpapan. Alhamdulillah pak ojolnya mau. Terima kasih Pak Muji Burachman driver Gojek!

Foto sama dedek emesh ๐Ÿ˜‚

Bakery legenda kota Balikpapan

Ke mana saja rute nostalgia Balikpapannya? mampir ke SD-ku dulu (patokannya cuma SD dekat lapas :D), Pantai Kemala, Klandasan, Pantai Melawai, Pelabuhan Semayang, Jalan Minyak, Pasar Kebon Sayur (di sini berhenti sebentar beli gelang manik-manik dan tas anyaman), Rapak, Roti Bondi (mampir beli kastangel dan roti bantal, sebagian buat pakde dan bude Cinere yang telah bersama kami selama merantau di Balikpapan) dan masih belum kesampaian mampir ke rumah kontrakan kami dulu, entah yang mana gangnya. Gak cukup deh, cuma 2 hari di Balikpapan.

Sepulang dari Balikpapan, saya dijemput suami sengaja mampir ke rumah pakde dan bude Cinere untuk mengantarkan oleh-oleh juga menceritakan kota Balikpapan. Pakde dan budeku pun punya rencana ke Balikpapan, see? bagi kami kota Balikpapan adalah kota penuh kenangan. Senangnya bisa berbagi sedikit nostalgia kebahagiaan dengan mereka.

 

TCVtrip2017 part 5 – Ho Chi Min City

Dua hari kami di Cambodia rasanya campur aduk, ada sedih melihat kondisi Siem Reap tapi terpuaskan di Angkor Wat, ya capek ya senang.

Sepulang dari Angkor Wat kami gegoleran tak berdaya di hostel dan sebelum meninggalkan Cambodia, tak lengkaplah tanpa wiskul. Kebetulan tadi kami sempatkan mencari masjid di Siem Reap yang beda 1 blok dari hostel dan menemukan beberapa rumah makan halal. Jadi check-out dari hostel kami berjalan kaki menuju masjid untuk sholat dilanjutkan makan malam di rumah makan belakang masjid yang sedang dipenuhi oleh turis Malaysia. Saya sih pesannya tomyam untuk menghangatkan badan sekalian biar gak masuk angin karena selama di Angkor Wat habis badan ini terkena panas dan hujan. Nunu yang pesan makanan khas Cambodia yaitu amok dan loklak. Di rumah makan ini kami bertemu dan mengobrol dengan wong kito yang merantau di Bangkok dan sering bolak-balik ke Siem Reap untuk bisnis, entah bisnis apa lha wong mbayarin kita makan juga enggak, cis! :D. Yasudahlah ya…

Dari Siem Reap menuju last destination alias Ho Chi Min City kami menggunakan transportasi sleeper bus. Pas banget buat relaksasi karena badan masih pegel-pegel keliling Angkor Wat trus bisa istirahat tidur selonjoran di dalam bus, tapi saya kehilangan kacamata di dalam bis. Sleeper bus hanya sampai di Phnom Penh selanjutnya kami naik bis biasa ke Ho Chi Min City. Oiya perbatasan Cambodia dan Vietnam lebih bersahabat, kami pun sempat istirahat makan siang di restoran di No Man Land (iya, tanah tak bertuan) dan juga menukarkan USD ke VND (ratenya lebih bagus daripada di HCMC).

Tiba di HCMC itu pas mendung dan suasananya seperti kota kecil di Jawa. Feels home… apalagi ada Miniso di sini (yee dikira kedutaan apa). Di HCMC ini banyak motor seliweran sesuka hati tapi gak ada yang maki-maki trus banyak coffee shop lokal dan kopinya the best! me likey.

Hostel kami letaknya di District 1, daerah turis kemana-mana dekat tinggal jalan kaki. Selama di HCMC kami kesulitan mencari makanan halal, baru ngeh pas hari terakhir bahwa makanan halal banyak di sekitar Ben Thanh Market ada jalan yang didominasi ruko orang Malaysia. Akhirnya kami bisa makan pho halal di rumah makan Hajah Basiroh.

Selama di HCMC kami kemana saja?

  1. Ben Thanh Market. Pasar tradisional wajib kunjung para turis, jualannya beragam mulai dari suvenir, pecah belah, kopi, dll. Yang lain belanja magnet, saya belanja kaos, kopi dan tea set. Tea set terinspirasi oleh instagram @rnirwana saat kunjungannya ke Vietnam. Mungkin ini yang dinamakan berjiwa emak-emak :D.
  2. Ngopi-ngopi di Phuc Long Coffee & Tea Express, Highlands Coffee. Dua coffee shop ini merajai sudut kota HCMC, bertebaran… kalah deh Starbucks. Kopinya terhitung murah dan enak, pantesan ya rame banget anak muda pada nongkrong.
  3. Makan malam di Sense Market. Kebetulan sedang ada acara persahabatan negara-negara ASEAN, beragam food stall dari negara ASEAN sayangnya dari Indonesia gak ada. Makan pun nasi lemak dan kuetiaw saja, oiya sama octopus grill.
  4. Snack shopping di Circle-K dan Family Mart. Saya ini hobi banget ke minimarket atau pasar tradisional kalau pergi kemana-mana, ya buat lihat apa saja sih yang dikonsumsi oleh orang lokal trus dinamika kehidupan dan perniagaan tercermin disitu.
  5. Cu Chi Tunnel. Terowongan Cu Chi ini adalah terowongan tentara Vietkong tempat mereka berlindung dan menyusun strategi gerilya melawan tentara AS. Canggih loh mereka bikin tentara AS kocar-kacir.
IMG_20170924_194050_001.jpg
tentara Vietkong kebanyakan perempuan loh. Girl power!
IMG_20170924_194050_012.jpg
tuh kan! nyangkut di dalam lubang terowongan.

IMG_20170924_194050_015.jpg
tentara guide kami yang ganteng ๐Ÿ˜€

Cu Chi Tunnel ini terletak di pinggir kota HCMC. Kami ke sana menggunakan bis umum, tidak ikut rombongan tour karena biar irit dan punya pengalaman sendiri :D. Gampang kok! Saya ikut petunjuk dari blog ini. Dua kali berganti bis, berbaur dengan orang lokal, ongkosnya murah pun. Oiya, bis yang kami tumpangi sudah tua tapi ber-AC. Perjalanan ke Cu Chi Tunnel pun sudah terasa ke negeri antah berantah, seperti perjalanan di luar pulau Jawa, begitu sederhana, santai, dan bahagia.

Padahal tempat yang kami kunjungi ini bukanlah tempat bersenang-senang. Bagaimana bisa senang kalau kehidupan yang damai tiba-tiba direnggut dengan dibombardirnya wilayah mereka oleh tentara AS dan mereka terpaksa menjalani kehidupan di dalam terowongan? Sebelum kami mencoba sendiri lubang terowongan kami disuguhi film dokumenter perjuangan tentara Vietkong, asli mbrebes mili akan perjuangan mereka.

Apa tadi mencoba sendiri lubang terowongan? iyes, gak afdol jauh-jauh ke sini kalau gak coba masuk ke dalam terowongan (tapi jangan buat yang menderita asma, penyakit jantung dan claustrophobia). Mana badan saya gemuk dan merasa gak bisa masuk eh sama tentara guide tetap disuruh masuk juga dan muat sih ๐Ÿ˜€ Kami ditunjukkan beberapa terowongan, ada yang tempat istirahat, tempat pertemuan, macam-macam jebakan yang mereka buat, terakhir kami disuguhi singkong rebus dicocol gula-garam dan kacang tanah bubuk miriplah seperti bubuk pecel cuma gak dicairini saja. Nikmat banget makan singkongnya, mungkin karena lelah ya ndhodhok dalam terowongan.


Karena keterbatasan waktu masih banyak objek wisata di HCMC yang belum sempat kami kunjungi. Next time pengen balik lagi ke HCMC dan kota lain di Vietnam.

Di bandara Tan Son Nhat, HCMC, kami diwajibkan untuk melepaskan alas kaki saat melewati security checking. Perjalanan pulang saya sendirian karena Nunu dan Linda menggunakan flight berikutnya. Sempat transit sebentar di KL (cuma sekitar satu jam) sebelum lanjut ke Jakarta. Pulangnya saya naik Malindo Air, dapat makan (pizza) dan pesawatnya lebih bagus daripada Scoot. Akhir kata, terima kasih Nunu dan Linda sudah nemenin saya jalan-jalan perdana ke luar negeri :*

TCVtrip2017 part 4 – Angkor Wat

Ini postingan tentang Siem Reap bagian kedua khususon bahas Angkor Wat. Kayak inception deh di dalam postingan TCVtrip ada tentang Siem Reap, di postingan Siem Reap ada Angkor Wat! ๐Ÿ˜€

Gong atau klimaks trip backpackeran ini memang sepertinya di Angkor Wat, segala kemudahan dan kesulitan ngumpul di perjalanan ke Angkor Wat. Duh, gimana nanti kalau umroh atau haji ya?

Dari hostel kami berangkat menuju Angkor Wat mengendarai tuk-tuk dan surprise gedung tempat pembelian tiket masuknya bagus banget, kontras dengan kondisi sekeliling. Tiket masuk ke Angkor Wat ini mahal banget, USD 37 tapi dengan prinsip daripada nyesel sudah jauh-jauh ya sudah kurelakan. Mungkin begini rasanya jadi turis asing yang digetok tiket masuk mahal. Yang bikin keren tiketnya ada pasfoto kami, ini kali ya yang bikin mahal :D.

Angkor Wat tour ini tanpa persiapan baca sejarahnya, nyesel sih. Jadi cuma dapat sedikit info sejarah dari supir tuk-tuk kami. Menurut informasi dari Roy, supir tuk-tuk kami (next disebut Roy saja ya…). Oiya, Angkor Wat ini kompleks candi yang cukup besar kalau mau dibandingkan ibaratnya tur dari Candi Borobudur – Candi Prambanan – Candi Ratu Boko dan candi-candi kecil lain di sekitar Prambangan (saya belum pernah ke Candi Ratu Boko sih :D) tapi kompleks candi di Angkor Wat ini memang terkoneksi dalam satu lingkungan dan jauh dari rumah penduduk which is ini jadi nilai lebih Angkor Wat dibandingkan dengan Borobudur karena sekali dayung dua tiga candi terlampaui dan suasananya memang dijaga seasli mungkin, kalau Borobudur kan sudah komersil dekat dengan permukiman penduduk dan area niaga, kalau Angkor Wat feels into the jungle.

Karena Angkor Wat sedang ramai dikunjungi jadi untuk pembukaan tour kami berlawanan arah mengunjungi candi yang lainnya.

Srah Srang. Danau buatan manusia, digunakan untuk reservoir dan juga pemandian Raja. Menenangkan deh memandangi air dengan pemandangan kehijauan dan batuan candi. But wait, baru datang sudah disuguhi pemandangan begini? Kurang menantang ya! mana Nunu dan Linda sudah terpikat belanja di kios suvenir :D.

Banteay Kdei. Candi ini merupakan kuil Buddha. Jadi kerajaan Khmer ini awalnya di bawah kepemimpinan agama Hindu kemudian berganti dikuasai oleh kepemimpinan Buddha, makanya di dalam kompleks Angkor Wat ini diisi dengan candi Hindu dan juga candi Buddha. Menurut sejarah, candi ini persembahan raja Jayavarman II kepada gurunya.

Ta Prohm. Di sini akan menemukan kehebatan akar pohon yang melilit mencengkeram bangunan candi. Instagramable tapi ya gitu ramai penuh oleh pengunjung. Gak bisa deh, foto ala Tomb Raider.

Sebelum menuju ke candi berikutnya, kami sudah di masa kelaparan mendera, oleh Roy kami diantarkan ke rumah makan di pinggir jalan tetapi karena ada menu pork kami batal makan disitu. Selama trip ini saya bawa CTM alias Cranberry Trail Mix jualannya @irrasistible sampai ledes bibirku makan kacang-kacangan ini ๐Ÿ˜€ tapi ya teteplah gak kenyang. Akhirnya kami menemukan penjual jagung walaupun aneh tidak seperti jagung di tanah air tapi karena lapar dan kayaknya cuma itu yang halal yasudahlah sikat saja. Beneran ternyata jagungnya beda, teksturnya lebih pulen lengket dikunyah di mulut. Sambil makan, istirahat di tepi danau sebelum masuk ke Baphuon.

Baphuon. Menurut saya ini candi tercantik di kompleks Angkor Wat ini. Sebelum memasuki candi ada kolam kecil kemudian ada jembatan menuju candi. Harusnya yang foto pre-wed bikinnya di sini. Oiya setelah ujian lapar ternyata di sini titik awal harus manjat-manjat ke atas candi.

Angkor Thom & Bayon. Bayon ini the second famous temple. Apa keistimewaannya? kabarnya ini adalah masterpiece Raja Jayavarman VII. Menurut lonelyplanet.com: “It epitomises the creative genius and inflated ego of Cambodiaโ€™s most celebrated king. Its 54 Gothic towers are decorated with 216 gargantuan smiling faces of Avalokiteshvara, and it is adorned with 1.2km of extraordinary bas-reliefs incorporating more than 11,000 figures.”

Iya sih, di sini akan melihat patung raksasa wajah Avalokiteshvara di mana-mana. Kami muterin Bayon karena mencari-cari di mana tuk-tuk parkir, mana hujan lokal, basah trus kering dan udara di sana lembab sekali. Capek luar biasa. Eits, ini belum berakhir karena kami belum sampai di Angkor Wat.

Karena kelelahan sangat, sebelum masuk ke Angkor Wat kami istirahat sejenak di parkiran sambil jajan mie goreng yang kata penjualnya halal. Lain kali ke Angkor Wat kudu bawa rantang dan termos nasi nih :D.

Angkor Wat. Sebelum masuk ke Angkor terlebih dahulu kita berjalan di jembatan apung yang bergoyang. Angkor Wat ini seperti kastil yang dikelilingi parit tapi paritnya besar seukuran sungai. Namanya juga atraksi utama jadilah di sini ramai sekali pengunjung padahal kami tiba sudah sore. Dan memanglah, magnificent! (sudah kehabisan kata-kata :D)

Sedikit berbagi tips mengunjungi Angkor Wat:

  1. Baca-baca dulu sejarah Angkor Wat biar gak merasa cuma lihat batu berserakan ๐Ÿ˜€
  2. Sewa tuk-tuk seharian.
  3. Bawa topi, payung, jas hujan.
  4. Bawa cemilan, bekal makan mengingat susah cari makanan halal. Oiya jangan lupa bawa air minum karena bakal dehidrasi kecapekan naik turun candi, keliling candi.
  5. Jangan bawa tas yang ribet biar badan leluasa dan gak keberatan bawa beban.
  6. Better ke Angkor Wat beli yang 3 days pass, biar puas dan gak kecapekan. Apalagi kalau kalian peminat candi, benda purbakala, arsitektur candi, dll.